Sudahkah kita siap dengan Komunitas ASEAN 2015?

Tadi pagi, abis solat subuh (dan niat mau tidur lagi), kakak aku nanya gini, “Rin, waktu di Thailand dulu, ngerasa gak kalo mereka udah prepare buat ASEAN Community 2015?”
kujawab sekenanya, “udah kok, itu buktinya kemaren acara yang aku ikutin salah satu promotornya ya pusat studi ASEAN di Chulalongkorn University. mereka udah sering bikin acara yang bau-bau ASEAN gitu”
terus kakak aku bales, “nah iya tuh, Thailand kayaknya udah siap banget buat ngadepin ASEAN Community”
aku tambahin “pusat studi ASEAN disana juga bagus, lah itu buktinya mba ainun (temennya kakakku) kuliah di Thailand buat belajar tentang ASEAN, kan?”

“iya, dia kan kerjanya di pusat studi ASEAN di UGM. nah mangkanya, kok kayaknya Indonesia belum terlalu siap ya. sosialisasinya juga kurang, buktinya iklan-iklan di TV tentang Komunitas ASEAN aja kayaknya jarang banget. dulu sempet liat ada, tapi belakangan udah gak ada.”

dan aku ngangguk tanda setuju (atau jangan-jangan karena aku dan kakakku aja yang jarang nonton tv hahaha)
“iya, sepertinya sosialisasi pemerintah Indonesia ke warganya, khususnya anak-anak muda, terkait ASEAN Community masih perlu ditingkatkan, nih. soalnya kan, yang kena dampak Komunitas ASEAN ya kita-kita ini”

“iya Rin, serem banget nih, tinggal itungan bulan kita bakal ngadepin komunitas ASEAN. negara-negara di ASEAN udah banyak yang mulai siapin. Indonesia ga boleh kalah nih”

kurang lebih sejauh itu obrolan aku dan kakakku pagi ini. terus, aku juga berkaca pada diri sendiri, apakah aku sudah siap buat ASEAN Community 2015?

AC 2015

temen2 pasti udah pada tau kan, tentang Komunitas ASEAN 2015? coba deh googling pake kata kunci ASEAN Community 2015 (AC 2015) atau Komunitas ASEAN 2015. bakal ada segudang informasi tentang itu.

hasil baca2 artikel di internet, alhamdulillah dikit-dikit aku belajar lebih dalam soal AC 2015 ini…

ada tiga pilar dari Komunitas ASEAN 2015. yang pertama Komunitas Politik dan Keamanan, ini nantinya bakal berpengaruh sama politik dan keamanan seluruh negara2 ASEAN, jadi misalnya kalo ada problem macam teroris, batas-batas wilayah negara, dsb itu bakal lebih mudah diselesaikan dan diharapkan bisa meminimalisasi ketegangan politik juga, karena kita udah satu komunitas nih.
jadi bayangin aja kalo ada orang yang gak sengaja numpahin es cendol ke muka kalian, nah kalo kalian gak kenal nih orang siapa, gak akrab juga, pasti kalian bawaannya sewot dan pengen ngajak ribut kan?
tapi beda kalo kalian berdua adalah orang yang saling kenal karena tergabung dalam satu komunitas, pasti alur komunikasinya bakal lebih gampang, masalah juga cepet selesai karena kalian nganggep dia temen satu komunitas. kalopun emang masih gak terima, bakal ada pengurus komunitas yang bantu buat nyelesain masalah kalian dengan musyawarah kekeluargaan, ya kan?

terus nih ya, pilar kedua, ini yang paling ngeri (plus yang paling terkenal dengan istilah MEA-nya), yaitu Komunitas Ekonomi. tujuannya sih biar meningkatkan stabilitas perekonomian negara-negara ASEAN. sesama negara ASEAN harus bisa saling kerjasama dan support dalam bidang ekonomi. realisasinya nanti bakal tercipta pasar bebas ASEAN, dimana sesama negara-negara ASEAN bisa bebas untuk jualan atau cari kerja.
jadi nih ya, nanti bisa aja yang jualan cilok depan stasiun manggarai itu orang Vietnam, guru yang ngajar TPA deket masjid rumah itu orang Brunei, atau yang masang behel di gigi anak kita nanti orang Singapura.

(ngopy di salah satu artikel yang kubaca) -> Staf Khusus Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Dita Indah Sari, menjelaskan bahwa MEA mensyaratkan adanya penghapusan aturan-aturan yang sebelumnya menghalangi perekrutan tenaga kerja asing.
“Pembatasan, terutama dalam sektor tenaga kerja profesional, didorong untuk dihapuskan,” katanya.
“Sehingga pada intinya, MEA akan lebih membuka peluang tenaga kerja asing untuk mengisi berbagai jabatan serta profesi di Indonesia yang tertutup atau minim tenaga asingnya.”

nah tuh! kalo tenaga profesional Indonesia kurang terlatih, kita bisa kalah saing sama tenaga profesional negara ASEAN lainnya. khususnya buat temen-temenku yang ada di PGSD, sebagai calon guru SD kita harus meningkatkan kualitas kita sebagai guru agar jangan sampai guru-guru di SD-SD di Indonesia yang ngajar malah orang non-Indonesia :’D
buat para wirausahawan juga! harus ningkatin kualitas produk lokal kita, agar jangan sampai kalah saing sama produk dari negara-negara ASEAN lainnya.

pilar ketiga nih, ga kalah penting, yaitu Komunitas Sosial Budaya. intinya, dengan adanya komunitas sos-bud ini diharapkan sesama negara ASEAN bisa saling toleransi dan menghargai, menciptakan kerukunan antarwarga, plus membina hubungan yang harmonis. kita harus nganggep KITA INI SODARA, ASEAN IS FAMILY. jadi, gak ada lagi tuh nanti kita rebut-rebutan budaya. mangkanya, sebagai pemuda Indonesia kita juga harus mau mempelajari budaya bangsa, agar bisa tetap lestari di masa depan yang penuh internasionalisasi ini colonthree emotikon

oya FYI, kata Randy Wirasta Nandyatama, Ketua ASEAN Studies Center UGM, bahkan menteri pendidikan Thailand itu sempat berkunjung ke UGM. kata pak menteri, harus ada akses bahasa Indonesia buat para pemuda Thailand yang ingin melanjutkan studi di Indonesia.
nah tuh, bahkan mereka aja mau mempelajari bahasa Indonesia, kira-kita kita mau gak buat belajar bahasa Thailand, kamboja, atau Tagalog-nya Filipina? grin emotikon

ayo semangat pemuda Indonesia! kita harus siap dalam menghadapi Komunitas ASEAN 2015, jangan sampai Indonesia cuma jadi objek, tapi kita harus bisa jadi subjek dalam komunitas ini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s