Curug 1000 (mdpl?)

inilah curug dengan medan perjalanan paling jauh dan paling sulit yang pernah aku lalui.

namanya Curug Seribu, berlokasi di kawasan Taman Nasional Halimun-Salak, Bogor.

IMG_20150125_142745

Curug dalam bahasa Indonesia artinya air terjun. di daerah Bogor, Jawa Barat, banyak banget lokasi curug yang cukup terkenal, contohnya curug cigamea, curug luhur, curug 7 cilember, dan juga curug seribu. kebetulan, sabtu lalu (24-01-2015) aku ada acara family gathering Nuraniku UNJ di Bogor, tepatnya di rumah salah satu keluarga kita yang namanya Delia. setelah melalui serangkaian acara di rumah Delia (mulai dari makan2, perkenalan, makan2, diskusi, makan2, dll) akhirnya acara ini ditutup dengan travelling bareng ke curug! yeay! udah lama juga gak main ke curug. walaupun sebenernya aku gak ada persiapan buat treking, tapi bismillah lah, semoga bisa kuat sampai tujuan, toh bareng2 gini😀

perjalanan ke curug di mulai esok harinya (25-01-2015). sekitar jam 11 siang, kita semua berangkat pakai mobil pick up/bak terbuka yang disewa dari tetangganya Delia. ada sekitar 6 ikhwan alias cowok yang ikut (termasuk dua orang keluarga delia) dan 6 orang akhwat alias cewek. di awal perjalanan sih cuaca puanas, aku aja ampe lepas jaket dan pake masker :’D tapi setelah melewati daerah cibatok, mendung mulai datang…

dan bener aja. dalam perjalanan menuju curug, hujan turun. awalnya rintik-rintik kecil, lama-lama hujan gede. kakak delia yang duduk di depan bersama supir sempet nanya ke kita, ini perjalanan mau lanjut atau ngga? akhirnya dengan nekat kita bilang “lanjuttt” walaupun dalam hati ngeri juga ngebayangin seberat apa nanti jalur trekingnya setelah diguyur hujan😮

perjalanan dilanjutkan sampai kita bener2 basah kuyup. percuma pakai payung atau terpal, ujung2nya basah semua -_- rada tengsin sebenernya sama orang2 di perjalanan yang lagi neduh di warung atau saung, semuanya pada ngeliatin kita! entah mereka terkagum-kagum karena kita strong banget walau hujan tetep naik, atau justru merasa kocak dengan kelakuan sepuluh anak muda naik mobil kol buntung bukannya neduh malah hujan2an :’D

sekitar jam satu siang, kita sampai juga di titik awal jalur menuju curug seribu. sebelum bener2 “jalan”, kita semua makan mie rebus dulu di warung yang ada disana. Ind*mie rebus pake telor emang maknyus banget dimakan pas hujan2 gini, sambil liat pemandangan taman nasional ini, makin menambah nikmat suasana. sepersekian detik aku merasa lupa kalo aku ini mahasiswa tingkat akhir yang lagi nyusun skripsi.

setelah semua siap, mangkok udah bersih dari kuah mie, akhirnya kita mulai jalan. awalnya ini medan biasa aja, malah termasuk enak karena udah ada jalur yang jelas, pake bebatuan pula jalurnya, berasa jalan di taman aja. beda waktu aku ke curug cilember, masih jalur tanah, padahal siang2 tapi itu tanah lumayan ‘liat’ jadinya nempel2 di sepatu -_-

tapi e tapi… lama-lama ini jalur ke curug seribu, kok, ya berat -_- yang bikin berat karena jalurnya makin lama makin turun ke bawah, jadi kita nahan beban. banyak tangga yang tinggi2, plus tikungan curam. sebelah kanan jurang. ibaratnya kayak ada air terjun di tengah2 mangkok besar, jadi untuk mencapai titik terbawah air terjun, awalnya kita harus naik dulu (pake mobil) terus pas udah di atas, kita turun lagi untuk memasuki lubang mangkok yang ada hilir air terjunnya.

udah mana aku pake sepatu the baby bunnies holly molly –> Crocs -_- kebayang gak sih treking dengan medan yang lumayan sulit ini pake sepatu crocs? wait, jangan salah kaprah, aku kayak gini karena sejujurnya dari awal aku gak tau kalo family gathering kita bakal ke curug (baru tau pas udah nyampe rumah Delia) mangkanya rada salah kostum gitu aku. ya sudah lah, terus aja jalan, mumpung ada kesempatan menikmati indahnya curug lagi. apalagi denger2 curug seribu ini adalah curug yang paling deras daripada curug2 lain yang ada di Taman Nasional Halimun-Salak ini. jadi, tips buat kalian yang mau ke sini, cobalah pakai kostum sekelas kalo mau naik gunung di bawah 3000mdpl, apalagi kalo lagi musim ujan, bawa baju ganti dan jaket anti air/jas ujan/ponco sangat diperlukan.

aku gak ngitung berapa lama kita jalan, tapi kalo gak salah sekitar jam 3 sore kita akhirnya sampai juga ke curug seribu. dan… Masya ALLAH…. spektakuler! cuma itu yang bisa aku sebut. curug seribu ini tinggi banget, indah banget karena di sekitarnya ada curug2 kecil, danau2 kecil, dan batu2 besar. selanjutnya bisa ditebak, apalagi yang dilakukan manusia abad 21 kalo gak foto-foto pas ngeliat ciptaan Allah yang super cool semacem ini.

IMG_20150125_144538

Allah Maha Cerdas dan Maha Artistik banget lah untuk menciptakan keindahan alam kelas dunia macam curug seribu ini. semuanya bersatu padu dalam harmoni alam. menenangkan. bahkan suara air terjun yang berisik dan kenceng aja bagaikan musik terasik yang pernah aku denger. pokoknya gak bisa berhenti mengucap masya Allah, subhanallah, dan alhamdulillah karena Allah udah kasih kesempatan buat aku untuk menikmati salah satu ciptaanNya yang lain.

setelah puas menikmati curug seribu, sholat ashar berjamaah, kita lanjut naik lagi ke atas untuk pulang. kita juga sempet ngambil air dari curug buat persediaan minum selama perjalanan pulang. kalo tadi berangkat kita turun, sekarang untuk pulang kita harus naik.

oh iya, lupa bilang kalo ponakannya delia yang mungkin masih umur 5-6 tahun, ikut treking bareng kita. luar biasa emang ini anak, gak capek dan gak ngeluh. kita semua belajar dari dia, anak kecil aja strong, masa kita yang udah over twenty ini dikit2 ngeluh :’D thanks aa idan yang udah ngajarin om-om sama tante-tante buat tetep strong.

hmmm satu lagi tips yang hampir lupa, di curug seribu ini ada biaya masuknya, pertama pas di gerbang taman nasional bayar 10ribu, terus pas pos penjagaan curug bayar 7ribu (semuanya per orang). jadi, buat kalian yang mau kesini, bawa uang lebih buat biaya masuk dan kalau2 mau jajan mie rebus disini, FYI, harganya 10ribu per mangkok #hiks terus, kata pak penjaga pos nya, ketinggian curug seribu ini sekitar 1000 mdpl, mangkanya disebut curug seribu, tapi ada yang bilang juga karena jumlah curug (kecil2) di sekitar curug seribu ada banyak, mangkanya disebut curug seribu. entah yang mana alaesan sebenernya, yang jelas curug ini sangat recommended banget buat kalian yang mau jalan2 menikmati keindahan air terjun.

pas sampai di tempat pemberhentian mobil pick up, kita istirahat sebentar sekaligus penutupan family gathering. wah ga nyangka juga kita semua (yang tanpa persiapan ini) bisa kuat menaklukan jalur curug seribu! hahaha dan aku shocked juga karena sepatu crocs aku juga gak rusak, thanks pabrik crocs!

bersyukur, keren, bungah (istilah orang sunda). bersyukur karena bisa punya keluarga baru di Nuraniku UNJ, keren karena udah bisa ngeliat curug seribu yang spekta ini, dan bungah karena merasakan kedua hal tersebut secara bersamaan, alhamdulillah🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s