Being a (creative) teacher

Asalamualaikum, selamat malam bloggers…

as usual, inspirasi selalu hadir malam hari… jadi pengen ngubah nama blog ini jadi inspirasi malam, hahahaha….

Image

yak, baiklah, malam ini saya mau nulis tentang beberapa pengalaman unik saya waktu ngajar. sebelumnya saya infokan dulu kalo saya ngajar bimbel di sebuah lembaga bimbingan belajar yang cukup terkemuka di Indonesia. saya mengajar SD kelas 4-6 mata pelajaran Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan PKN (pelajaran susah-susah semua kan tuh? wakakakaka #aliaskebalikannya)

jadi suatu hari, ada beberapa guru yang ngeluh pas abis ngajar di sebuah kelas. katanya anak-anak di kelas itu kerjaannya ngobrollllll melulu tiada henti. padahal, berbagai cara udah dilakukan, seperti ngasih hukuman, kurangi point, sampe yang ekstrem kayak dikeluarin dari kelas dan dicaci abis-abisan sama gurunya. saya pun mengamini keluhan para guru tersebut. saya beberapa kali pernah mengajar di kelas itu dan bener, ajaib mereka gak bisa berhenti ngomong! mending ya ngomongin pelajaran, ini malah gosip-gosip gitu (maklumlah kelas 6 lagi zamannya tunas ABG). tapi, saya lumayan jarang sih sebenernya ngajar di kelas itu. dan semenjak guru-guru mulai mengeluh tentang kelas itu, eh pas banget kebetulan saya minggu depannya dapet jadwal ngajar disitu. yaudahlah, sekalian mengetes kemampuan pengendalian kelas, bismillah saya ngajar (lagi) di kelas itu setelah sekian lama gak masuk kelas itu.

kelas ini jumlah siswanya sebenernya gak banyak-banyak banget, malah kalo gak salah cuma 8 orang kalo ditotal. yang jadi biang keributan adalah dua orang anak, sebut aja inah dan inem. jumlah murid cowok cuma 2 orang dan yang sering masuk cuma 1 orang. dan satu orang ini pendieemm banget. berbanding terbalik sama temen2 sekelasnya yang lain. inah dan inem, kalo duduk pasti sebelahan. pernah dulu saya suruh mereka pisah tapi mereka gak mau, malah ngeles ini itulah yang menghabiskan banyak waktu. daripada waktu abis cuma buat bujuk mereka, lebih baik saya lanjutin aja ngajarnya.

kemarin, ketika ngajar bahasa indonesia di kelas mereka, saya udah haqul yaqin pasti mereka bakal bete dan langsung ngobrol2. dan betul aja, gak ada 5 menit saya bagiin kertas soal, mereka malah ngobrol. 5 menit selanjutnya mereka masih ngobrol dan sama sekali belum ngerjain satupun soal. saya suruh diam dan kerjakan, mereka cuma bilang “iya bu” doang tanpa aksi. akhirnya, saya coba pakai taktik.

jadi gini, saya ajak mereka main games “curhat yuukkk”. caranya, 5 menit pertama mereka harus mampu ngerjain 10 soal tanpa ngobrol tanpa ngomong sedikitpun. nah di 2 menit selanjutnya, secara random saya tunjuk satu persatu dari mereka untuk curhat apaaa ajaa yg mereka mau selama 2 menit full. kalo udh ngomong 2 menit, baru deh lanjut lagi 5 menit ngerjain soal. kalo ada yg ngomong selama ngerjain soal, maka gak ada 2 menit sesi curhat2annya.. hahahaha…

dan ajaib! mereka semuanya nurut! entahlah, mungkin mereka ngebet juga kali ya pengen curhat. yang selama ini berisik pengen banget eksis selama 2 menit, dan yang pendiem pengen juga mengungkapkan “sesuatu” yang mengganjal di dalam hati. saya pakai metode ini sampai jam pelajaran selesai, dan alhamdulillah, mereka sanggup ngerjain soal-soal yang saya kasih. nilainya juga lumayan-lumayan kok. dan yang bikin lucu adalah keseruan ketika mereka curhat. ada yang curhat tentang temennya poop di celana, ada yang cerita tentang geng-nya di kelas (rada miris sih geng2an, endingnya saya ceramahin mereka biar gak geng2an, haha), sampe ada yg ceritanya sedih yaitu kisah tragis saat adiknya meninggal, dan yang meninggal ini adalah adiknya si inem. oya, ngomong2 si inem dan inah yang biasanya ngobrol dan gak tahan untuk fokus ngerjain soal pun akhirnya bisa dikendalikan!! wahh alhamdulillah saya merasa puas, rasanya lebih puas daripada dapet nilai A di siakad.. hahaha…

 

ternyata, menjadi guru itu gak cuma harus bisa ngajar, transfer ilmu, dan jadi role model buat siswa-siswanya. tapi juga seorang guru (apalagi guru SD) dituntut untuk bener-bener kreatif agar bisa terus berinovasi ketika pembelajaran sedang berlangsung. jujur aja, kadang suka stuck juga kalo disuruh inovasi. tapi, saat semangat lagi down, inspirasi lagi kabur, dan duit pun lagi tiris (Lha?) kita harus senantiasa ingat bahwa, pekerjaan yang kita lakukan ini ikhlas semata-mata untuk Allah SWT dan agar bisa mencerdaskan kehidupan bangsa serta turut mengentaskan kemiskinan. (insyaAllah)😀

pernah nonton film The Ron Clark Story? itu film keren banget!! guru SD ya harus selalu seperti itu, gak pernah menyerah sama kondisi kelasnya, separah apapun attitude murid2 kita. recommended banget! selain itu, ada juga Freedom Writer sama Front of the Class, dua film itu juga tentang being a creative teacher… dan gak cuma calon guru aja yang wajib nonton, tapi buat para pendidik, pecinta pendidikan, dan tentunya, calon orang tua… hehehehe..

 

sekian dulu tulisan saya malam ini, as usual lebih kayak curhat daripada nulis berkualitas hahaha.. hope you enjoyed !

2 thoughts on “Being a (creative) teacher

  1. Memang bagus sekali jika ada film yang bersifat mendidik, itu memang harus dibuat contoh bagi perfilm an indonesia yang notabene hanya diisi oleh film horor, lucu lucuan dan cinta cintaan!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s