Mengurus Passport Online

Siapa bilang ngurus passport masih susah? siapa bilang pakai jasa calo jadi cepet?

eits, sekarang zaman sudah canggih, dan sudah banyak orang-orang indonesia yang meninggalkan jasa calo untuk mengurus passport. mengapa? well well well, mari saya kenalkan anda dengan sistem passport online RI.

Hari ini saya ingin membagi pengalaman saya mengurus passport online sendiri. hal pertama yang saya lakukan yaitu persiapan atau pra permohonoan passport online. saya membuka situs web Kanim Jakarta Timur karena kebetulan itulah kanim terdekat yang saya tahu. tapi buat temen2 yang nggak mau/nggak bisa ke kanim (kantor imigrasi) jaktim, bisa klik ini dulu www.imigrasi.go.id dan nanti tinggal cari kanim mana yang mau temen2 datangi..

setelah itu temen2 klik Layanan passport online (nanti kebuka link ini jadinya), dan temen2 bisa klik pra permohonan, step-step selanjutnya temen2 tinggal isi form yang ada.. (catatan: sebelum isi form, temen2 harus siapin scan: KTP, KK, AKTE/IJAZAH dan semua harus di greyscale dan ukuran minimal 100kb dan maximum 1mb, biar aman temen2 bisa buat file2 tersebut masing2 sekitar 100-300kb-an)

nah, kalau semua isian udah diisi, file-file sudah di upload, selanjutnya tinggal unduh aja “Bukti Permohonan” , print dan dibawa saat hari kedatangan ke Kanim.

nanti di bukti permohonan ada catatan: mohon melakukan pembayaran ke cabang BNI terdekat sebelum hari kedatangan ke kanim. awalnya saya rada ragu, bayar atau ngga nih yaa… soalnya mendengar pengalaman temen2 lain yg udah bikin passport katanya bayarnya disana langsung. dan saya juga rada was-was takutnya udah bayar di BNI eh disana malah ditagih lagi. tapi dengan bismillah, akhirnya saya putuskan untuk membayar ke BNI (saya daftar online hari kamis, jumat langsung bayar ke BNI, karena saya pilih hari senin ke kanimnya). biaya untuk pembuatan passport online biasa perorangan 48H/48Halaman sebesar Rp.255.000, tapi karena kita bayar di BNI jangan heran nanti dimintanya 260.000, gocengnya buat biaya administrasi yaa.. so, buat temen2 yang mau bayar ke Bank BNI, jangan ragu-ragu kayak saya ini ya.. hehe😀 oya jangan lupa slip pembayarannya dibawa saat ke kanim.

oke, selanjutnya tahap kedua yaitu hari kedatangan ke kanim (jreng jreng jreng)..

senin, 30 desember adalah pengalaman pertama saya ke kantor imigrasi, plus sendirian. modal nekat dan beberapa informasi dari temen2 yg lain, saya memberanikan diri ke kanim jakarta timur, lokasinya di samping LP Cipinang (dilalui metromini 506). data-data yang saya bawa adalah: KTP, KK, AKTE, IJAZAH SMA dalam bentuk FOTOCOPY DAN ASLINYA, MATERAI 6000, BUKTI PERMOHONAN PASSPORT ONLINE, satu lagi SLIP PEMBAYARAN BNI. oh iya, khusus untuk KTP, nanti temen2 fotocopynya spesial nih, jadi nanti fotocopyan ktp nya ada di tengah-tengah kertas HVS. INGET, TENGAH-TENGAH KERTAS HVS, jangan digunting/dipotong (udah aturan darisananya).

back to kanim. pas nyampe sana, saya terkejut sekali (backsound lagu horor) karena antriannya puuaaanjaaangggg pake banget pangkat tak terhingga #lebay. tapi ini serius! bayangin aja padahal saya dateng jam 07.20 yang saya pikir cukup pagi (kanim buka jam 08.00) eh tak disangka tak dinyana, antrian sudah mengulaarrr kayak ulaarr BOA.

karena saya gak mau culun, akhirnya saya tanya2 sama petugas kebersihan di kanim itu. saya tanya kalo daftar online apa harus antri disini juga? trus kata dia nggak usah mbak coba langsung masuk aja. akhirnya saya masuk dan ketemu dengan bapak petugas kanim dengan seragam kanim lengkap (keliatan meyakinkan) tapi malang, kecewa saya dapat. kata dia harus tetep ngantri di ular naga panjangnya itu.

dengan gontai (dan akhirnya jadi culun beneran) saya mencari ujung antrian yang puanjang itu. di depan saya ada seorang ibu-ibu yang nanya ke saya “udah ambil formulir mbak?” trus dengan planga plongo saya jawab “waduh, saya ngga tau bu, saya kira ga perlu ambil formulir soalnya saya daftar online”. terus dengan meyakinkan si ibu itu bilang “tetep harus ambil formulir lhoo.. ini saya juga lagi diambilin formulirnya sama anak saya, udah kamu ambil aja sana, nanti antrian kamu ibu yang jagain”. wusshh super baik banget nih ibu, baru kenal tapi sudah membantu (itulah efek senasib seperjuangan). setelah mengucapkan terima kasih, saya langsung jalan cepet ke dalam kanim dan nyari loket pengambilan formulir. disana antriannya ngga terlalu panjang. sampai depan loket saya bilang “pak saya mau minta formulir, tapi saya sudah daftar online pak”, terus mengejutkan sekali bapaknya bilang gini “oh, berarti kamu gak usah isi formulir kalo udah online, ini isi surat pernyataan aja, udah bayar ke bni kan?” dengan cengang saya menjawab “udah pak”, dan saya terima surat pernyataan itu. terus sang bapak loket formulir bilang ke saya kalo saya gak perlu ngantri di antrian ular naga panjangnya itu, jadi tinggal langsung ke lantai dua aja untuk menemui customer care.

wuaahh bahagia sekali hati ini!!! ternyata gak perlu ngantri panjang boy!! saya langsung kepikiran dua hal: ibu baik tadi gimana nih masih nge-tepin tempat antrian saya (jadi gaenak), dan kedua adalah ternyata lebih bener info dari petugas kebersihan ketimbang bapak dengan seragam kanim lengkap yang saya temuin di awal masuk kanim -___-”

ok next, di lantai dua saya isi surat pernyataan (pakai MATERAI 6000) trus langsung ke customer care. disana semua kelengkapan berkas fotocopyan saya di cek, bukti dan slip juga dicek, setelah beres saya dikasih nomor antrian untuk datang ke loket 5 (loket khusus permohonan online). saya duduk di depan loketnya bersama puluhan pendaftar lainnya, saya dapet antrian ke 316 (jangan shock dulu, antrian dimulai dari nomor 301 kok, entah mengapa). sambil duduk saya ngobrol-ngobrol dengan beberapa pemohon lainnya, mulai dari ibu-ibu, bapak-bapak, mbak-mbak, nenek-nenek, dan sebagainya. itu tadi, karena efek senasib seperjuangan, kita jadi cepet akrab berasa sodara jauh aja…

tiba saya dapat giliran, di loket 5 juga berkas-berkas saya di cek, terus dikasih antrian ke loket 6. banyak sekali proses ngantrinya, dan ternyata di loket 6 pun prosesnya hampir sama, cek berkas kemudian dapet nomor antrian lagi untuk ke loket 10, loketnya FOTO DAN WAWANCARA (jreng jreng jreng, buruburu rapi-rapi muka).

well, selanjutnya yaitu SAYA SHOCK. karena apa, saya dapet antrian nomor 816 dan pas saya lihat papan antrian, baru nyampe 715. saya langsung cari tempat duduk yang oke, baca buku dan berharap antrian ini nggak lama. TAPI TERNYATA… antrian di loket 10 ini lama bangetszcszc… saya mulai antri dari jam 9.30an, sampai satu jam kedepan aja antriannya masih di 720an. akhirnya saya keluar dari kanim ini untuk cari sesuatu yang bisa digerogotin. alhamdulillah samping kanim jaktim ada indomaret, akhirnya saya beli beberapa cemilan dan minuman. saat saya masuk lagi, antrian baru mencapai 740an. oke gapapa, saya udah punya senjata nih, makanan+minuman+buku. hahaha, saya siap menghabiskan waktu!!!

tapi temen2, sampai dzuhur pun belum dapet saya punya giliran. akhirnya jam istirahat pun tiba (12.00-13.00) akhirnya saya ke masjid kanim jaktim untuk menunaikan shalat dzuhur berjamaah disana. tidak lupa berdoa sama Allah SWT semoga proses ini berjalan lancar dan tidak ada kendala. jam 1 siang saya balik lagi ke loket 10, dan udah banyak juga yang dateng kesana. antrian udah nyampe 780an.. dengan sabar saya nunggu lagi. sejam kemudian tibalah giliran saya dan beberapa orang lainnya untuk foto. ternyata gak cuma foto, tapi juga sidik jari semua jari tangan kita. setelah itu nunggu lagi untuk diwawancara.

beberapa puluh menit kemudian tiba saat saya wawancara. saya kira bakal ditanya banyak, tapi pertanyaan bapaknya cuma: mau kemana emang bikin passport?

awalnya saya bingung juga mau jawab apa, karena honestly, saya belum ada rencana pasti bakal ke luar negeri. tapi dengan bismillah, keyakinan sepenuhnya dan berprasangka baik terhadap janji-janji Allah, saya mantap bilang: “saya mau ke Australia tahun depan pak, ada konferensi mahasiswa.” huah, semoga aja kata-kata ini menjadi kenyataan (aamiin ya Rabb).

bapak pewawancaranya juga santai setelah itu, cuma nanya2 lahir dimana, kenapa dateng sendirian, dan basa-basi lainnya. gak sampe 10menit proses wawancara selesai. saya dikasih bukti pernyataan gitu untuk mengambil passport. dan kata bapaknya, bisa diambil hari senin depan (berarti sekitar 4 hari kerja).

Alhamdulillah, selesai sudah proses panjang saya di kanim untuk mengajukan passport. tips buat temen2 yang mau bikin passport juga:

1. lebih baik pakai cara online saja, karena kalo manual temen2 harus ngantri ular naga panjangnya yang tadi saya ceritain untuk ambil formulir pengajuan passport.

2. JANGAN SEKALI-KALI GUNAKAN CALO! karena percuma aja temen2, mau pake calo atau ngga, kalian tetepa harus ngantri pas foto n wawancara (gak mungkin kan si calo gantiin kalian untuk foto ama wawancara)

3. jangan lupa persayaratannya semua dibawa saat datang ke kanim!

4. bawa makanan/minuman atau hiburan yg kalian suka, karena ngantrinya lamaa banget!!

5. jangan malu bertanya! dan jangan percaya hanya pada satu orang! saat kalian nanya, usahakan nanya lagi ke orang lain untuk memastikan.

6. pakai pakaian yg gelap, hindari pakaian warna putih/yang terang-terang (yang berjilbab juga pakailah jilbab warna gelap) karena biar ga menghambat proses foto passport.

7. jangan lupa banyak2 berdoa, agar kelancaran selalu datang menghampiri kita🙂

ohiya, karena saya belum mengambil passportnya, maka nanti kalo udah ambil passportnya saya akan sharing lagi ke temen2 bagaimana pengalaman mengurus pengambilan passport plus bonus foto2 detail kanim jakarta🙂 see ya and good luck!!

48 thoughts on “Mengurus Passport Online

  1. Thanks ya info nya, jelas banget😀
    Temen aku bikin tgl 16 Jan 2014, dateng jam 5 pagi langsung gabung di ular naga panjangnya, pas loket buka jam 7, eng ing eng…
    GAK DIKASIH Nomor antrian coz belum isi formulir, sementara formulir bukanya jam 8.

  2. terima kasih sharingnya,, soalnya saya emang cari tutorial yg bayar k bank bni ni ,,
    bisa lho berkunjung ke blog saya : hairicipta.blogspot.com

    oiya,,,sbnarnya masih bingung soal berpkaian gelap,,emangnya putih atau terang bisa menghambat foto ya?

    • sama-sama.. wah terima kasih atas ajakannya, kapan2 saya berkunjung🙂
      saya juga kurang paham soal fotografi, yg jelas itu saran dari fotografer kanim jaktim waktu saya kesana…

  3. Makasih ya reviewnya,membantu banget..tapi aku udah bayar ke bni nih nah kan disuruh ikutin prosedur untuk masukkan nomer bukti pembayaran dan tentuin tanggal kedatangan ke kanim,tapi susah bener ya eror2 terus,bisa dibantu ga?makasih

  4. Mau tanya nih aku udah daftar online tp di bawah kanim mana ga ada kolom kapan harus dtg
    Cuma setelah oke ada tulisan “jika dalam 5×24 jam proses tidak di lanjutkan, maka pemihon akan otomatia di hapus dari sistem kami”

    Nah itu gimana ya?😦

  5. tambahan, kalau status karyawan kudu bawa surat keterangan dari kantor, dari pada disuruh bolak-balik😀

  6. Klo fotokopiny itu butuh bolak balik ga mba? Misal ktp.. yg bagian blkgnya dcopy pada kertas yg sama dgn ktp bag depan ga?

  7. hai mba makasih infonya, mau nanya nih🙂 aku kan udah ngisi data online, udah bayar juga dan udah nentuin tanggal kedatangan ke kanimnya ditambah lg udah dapet pdf yg isinya tanda terima permohonan sama formulir gt setelah aku konfirmasi data yg dikirim dari pihak imigrasinya ke email, herannya pas saya isi data online awal itu kok gada halaman untuk upload scan ktp, kk, dan akte yaaa? apakah ntar bakalan berpengaruh?

    • hallo mba indi, sorry for late reply… kalo pilihan untuk upload scan ktp dll ngga ada saya juga kurang tau kenapa ya? hehehe gini aja antisipasinya pas ke kanim dibawa aja data2 aslinya plus fotokopiannya trus diliatin ke petugasnya🙂

  8. Thanks infonya, bermanfaat sekali. Aku masih maju mundur ni nggak jadi2 bikin paspor karena msh ngurus KK dulu. Mau tanya donks, akte kelahiran itu harus kudu wajib nggak? Atau pilihan lain pake ijazah aja juga bisa? Makasi ya😀

  9. Mbak,saya mau tanya kan saya sudah dpt link konfirmasi permohonan di email saya ketika selesai mengajukan pra permohonan pasport online. Yg saya krg tau itu kita cm bs bayar lewat BNI aja ya? Langkah2 membayarnya ke teller itu detailnya gmn mbak? BNI tutup jam berapa ya

    • Solved, mungkin skrg sistemnya udah gabperlu scan data kali ya kl lwt online?saya jg tdk menemukan kolom utk upload berkas aprti ktp,kk,akta. Trs skrg kyknya udah naik dr 255rb menjadi 355rb .krn saya td ke bank bni bayar 360rb sesuai yg diminta di surat permohonan

    • maaf atas keterlambatan reply-nya😀 iya harus ke BNI karena bank BNI yg bekerjasama ama dijen imigrasi. langsung aja ke teller dengan membawa slip pra permohonan passpor yg sudah di dapat dari registrasi online nya

  10. Terima kasih informasinya mbak. Kebetulan saya mencari tentang cara bayar ke BNI, ternyata sekalian dapat cerita Kanim Jakarta Timur. Kebetulan saya juga mau ke sana soalnya. Sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui, Hehehe. Mudah-mudahan jadi ke Australia-nya ya. Amin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s