Dilema Transportasi Umum

sebenernya aku nih cuma mau curhat (alih-alih sharing) tentang transportasi umum di Indonesia, khususnya di Jakarta nih (karena domisiliku di jakarta-bekasi)😀

Aku merupakan salah satu pengguna transportasi umum sejati di Indonesia, karenaalasannya yaitu bisa mengurangi kemacetan, mengurangi polusi udara, lebih merakyat, bisa membaur dengan masyarakat sekitar, gak perlu repot-repot menyetir kendaraan sendiri, dan yang paling penting adalaahhh: aku belum punya kendaraan pribadi !! fufufufufu #gubrak

well well, udah cukup banyak transportasi umum di Jakarta yang pernah aku naikin, mulai dari berbagai trayek metromini, mayasari bhakti, elp, kopaja, TJB, angkot/koasi, kereta, dan sebagainya. dari kesekian banyak TU (Transportasi Umum) yang menjadi favorit aku adalah Kereta, karena cepat, mudah dijangkau, dan gak bikin aku mabok darat. apalagi kalo kedapetan naik yang ekonomi, emang sih resikonya gede (macam penjambretan dan hal-hal yang gak pengen aku sebutin lainnya) tapi murah meriah cuy… pas banget ama kantong mahasiswa…

but, in everytime a good story, there’s always a bad part..

k4sejak diberlakukannya kenaikan tarif KRL commuterline bulan oktober tahun lalu, pengguna CL (Commuter Line) mulai resah. yaa gimana nggak, moso harga tiketnya naik ga tanggung2, 2000 rupiah! Lah, kelihatannya sih kayak kecil ya, tapi dampaknya sangat besar bagi pengguna setia kereta api (apalagi yang naiknya setiap hari macam karyawan atau mahasiswa). oke kalo misalkan dibarengi dengan penambahan gerbong kereta (biar gak terlalu padet jadi gak ada desek2an) laah ini mah kereta sama aja, dari segi fasilitas juga biasa aja, gak ada perubahan yang signifikan. ini nih akibatnya PT KAI bukannya dipegang negara, ehh malah dipegang swasta😛 jadi lebih mentingin komersil daripada konsumen !

sering banget AC/pendingin ruangan di gerbong CL mati, cuma beberapa kipas yang dinyalain, Lah kalo gitu mah namanya KRL Kipas aja gak usah KRL AC😛

k5belum lagi pada jam-jam berangkat dan pulang kantor, CL bener2 padet naudzubillah, ini sih sama aja tersiksanya kayak naik ekonomi -_-”

k3mana rumornya nih, sekitar akhir Januari tahun ini, kereta ekonomi resmi bakal dihapus! astaga, padahal itu kereta “rakyat” banget lhoo, yaa gimana enggak, naik CL mahal banget (8500) otomatis masyarakat lebih ngefans sama ekonomi, toh rasa dan kenyamanannya sama aja kalo lagi jam padet2 gitu.. di kereta ekonomi kita juga bisa dapetin banyak “pengalaman hidup” yang gak bisa kita dapetin di CL, mau tau apaan? mangkanya cobain dahh naik kereta ekonomi😀

oke, ganti haluan ke, hmmm, apa yaa… TJB deh!

tjbsalah satu program pemda jakarta nih, mutakhir banget kedengerannya: Trans Jakarta Busway. TJB emang transportasi yang paling anak bawang diantara transportasi umum lainnya di Jakarta. Resmi operasi tanggal 15 Januari 2004, TJB memulai kiprahnya sebagai tranportasi cepat di Jakarta, iyalah wong bis ini istimewa punya jalur sendiri (walaupun sering diserobot sama pengguna jalan yg gak bertanggung jawab dan gak mikirin keselamatan).

awalnya sih bis ini pelayanannya ramah banget, murah juga kan, gak desek2an, AC pula.. yaaa tapi makin kesini makin gak memuaskan. mulai dari keramahan petugasnya yang menurun, fasilitasnya juga, coba aja masa ada beberapa sopir TJB yang suka matiin AC nya gitu, kan jadi panas plus pengap -_- terus kebersihan bus juga kurang dirawat (di beberapa koridor ya, gak semua koridor kayak gitu) misalkan bangkunya yang hampir jungkir balik, kotor, dsb. terus, kan kalo mau ke halte berikutnya kan harusnya ada pengumuman berupa suara yaa, Lah inimah mati, walhasil mesti mas/mba penjaga pintunya yang teriak2, cuma pake satu bahasa pula, Lah kalo ada bule gimana? terus ada juga yang males tuh, ga nyebutin halte selanjutnya, otomatis penumpang yang baru naik TJB mesti waspada deh, ngeri kelewatan haltenya -_-

tjb2khusus koridor 4 nih ya (pulogadung-duku atas 2) sumpah lamaaa bangeeett nunggunya ! kayaknya tuh bis sedikit banget gitu ya jumlahnya ampe nunggu lama, kadang kalo kalian ngeliat antrian di duku atas, itu bisa sampe nguler ke atas jembatan transit, ckckck.. ada yang lebih parah, tuh di halte Harmoni, jangan tanya deh lama n ngantrinya gimana, senior aku pernah ampe nangis nunggu busway 2 jam ga nongol2…

bapak, ibu, pejabat, atau siapa aja yang punya wewenang dalam mengurusi transportasi umum.. tolonglaah dibantu kami semua para pengguna TU. kami ini mulia lho, mengurangi angka kemacetan dan polusi. Lah buat nyaman dong, gimana masyarakat mau menggunakan TU kalau TU nya aja bikin gak nyaman, belum lagi tarifnya juga muahall nihh (kereta), kalo gini sih murahan bawa motor sendiri (tapi mirisnya gak berlaku buat aku) hiks hiks -_-”

PLEASE.

2 thoughts on “Dilema Transportasi Umum

  1. Masih belum masuk level pengguna transportasi umum sejati saya, kadang sering pake motor pribadi soalnya.
    Tapi emang soal fasilitas dan infrastruktur transportasi massa harus disoroti dan pastinya dibenahi. Dan kalau bisa tarifnya pun merakyat, minimal mah buat mahasiswa lah, hehe.:mrgreen:

  2. Kalo gitu mas arip harus cobain deh naik transportasi umum di jam berangkat/pulang kantoran, hmmm pasti seru deh😀
    iya, mesti harus banyak berbenah semuanya, mudah2an ada pihak pengelola transportasi umum yg mendengar dan tergerak hatinya🙂 aamiin..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s